Notification

×

Iklan

Iklan

Indeks Berita

Serma Rama Wahyudi Pasukan PBB Asal Kab. Simalungun Diduga Dibunuh ADF

Jumat, 26 Juni 2020 | 03:34 WIB Last Updated 2020-06-25T20:34:57Z
Elitnews.com, Jakarta - Serma Rama Wahyudi, anggota pasukan perdamaian PBB asal Indonesia yang bertugas di Republik Demokratik Kongo (DRC), tewas dalam serangan yang diduga dilakukan oleh Allied Democratic Forces (ADF) pada Senin kemarin.

Sementara seorang anggota pasukan PBB lain terluka dalam serangan itu, yang terjadi saat mereka berpatroli di sekitar 20 kilometer dari kota Beni di provinsi Kivu Utara.

Sekretaris Jenderal PBB, Antonio Guterres mengecam serangan terhadap pasukan perdamaian PBB di Kongo yang dikenal MONUSCO, dan berdukacita atas kematian Serma Rama Wahyudi, seperti dilaporkan UN News, 24 Juni 2020.

Kepala MONUSCO dan Perwakilan Khusus PBB, Leila Zerrougui, mengutuk serangan yang diduga dilakukan ADF dalam serangkaian twit, mencatat bahwa pasukan penjaga perdamaian sedang menjaga proyek pembangunan jembatan di daerah Hululu saat diserang.

Lantas siapa kelompok milisi yang menamakan diri mereka Allied Democratic Forces (ADF).

Dibentuk di Uganda, beroperasi di Kongo
ADF adalah salah satu kelompok militan tertua, namun paling sedikit diketahui di Afrika. Kelompok ini adalah sebuah cabang dari gerakan Tabliq/Salafi Uganda dari pertengahan 1990-an, dan telah menancapkan kaki di sebagian besar wilayah Kongo, menurut Africa Center.

Awalnya kelompok ini bermaksud menggulingkan rezim Presiden Uganda Yoweri Museveni, dan sebagian besar jajaran kepemimpinan seniornya adalah orang-orang Uganda.

ADF secara resmi dibentuk pada 1995 oleh Jamil Mukulu sebagai gabungan gerakan Tabliq Uganda dan sisa-sisa Tentara Nasional sekuler untuk Pembebasan Uganda (NALU).

Kelompok Tabliq Uganda didominasi oleh ulama berpendidikan Arab Saudi, sementara NALU diisi oleh tentara yang menolak integrasi ke Gerakan Perlawanan Nasional (NRM) Museveni. Akarnya, bagaimanapun, kembali ke 1991 ketika upaya keras oleh Tabliq untuk mengendalikan Dewan Tertinggi Muslim Uganda menyebabkan penahanan Mukulu dan sekitar 400 pengikutnya.

Setelah dibebaskan pada tahun 1994, mereka membentuk Yayasan Salafi dan melarikan diri ke Hoima di Uganda barat di mana mereka mendirikan pusat pelatihan. Namun pada 1995, militer menyerbu pangkalan-pangkalan Tabliq, memaksa mereka melarikan diri ke DRC, tempat mereka bergabung dengan NALU untuk membentuk ADF sebagai front multi-etnis. Aliansi baru itu menyebut diri mereka ADF/NALU, yang diisi milisi Front Tepi Nil Barat yang loyal kepada mantan diktator Uganda Idi Amin dan didukung oleh pemerintah Sudan dan Kongo.

Pasukan Kongo dan MONUSCO merebut kamp-kamp ADF pada tahun 2014 dan menemukan barang-barang militan, termasuk dokumen-dokumen dalam bahasa Arab.[NKB Oka/World Watch Monitor]

ADF beroperasi terutama di wilayah Rwenzori yang bergunung-gunung, mendapat akses ke perdagangan, memiliki kemampuan berbaur dengan masyarakat, dan peluang untuk memanfaatkan ketegangan yang sudah lama ada di kedua sisi perbatasan. Medan yang berat juga membuatnya sulit dilacak dan digempur oleh militer. Wilayah operasi ADF di DRC terkonsentrasi di sepanjang koridor Eringeti, Beni, dan Bunia, zona serangan yang membentang dari Rwenzori ke Ituri. Milisi ADF juga beroperasi di Kivu Utara, berkat hubungan oportunistik dengan milisi lokal dan asing lainnya. Selama berada di DRC, ADF telah membentuk "negara kecil" dari penjara ke sekolah, bank, dan pusat kesehatan. Namun demikian, negara itu gagal membangun diri di Uganda, sejak diusir pada 1995. Sebaliknya, ADF melakukan serangan berkala ke Uganda.

Sepak terjang di Kongo
ADF memulai teror di Uganda barat pada akhir 1990-an. Militer Uganda merespons dengan serangkaian operasi militer tanpa kompromi. Pada tahun 2003, jumlah ADF telah turun dari ribuan menjadi ratusan, dan mereka dipaksa untuk melarikan diri melintasi perbatasan ke daerah-daerah yang didominasi Nande di Kivu Utara.

Sebaliknya, di DRC (yang saat itu masih bernama Zaire) ADF sebagian besar beroperasi sendiri jika tidak secara berkala didukung oleh pemerintah Zaire. Presiden Zaire Mobutu Sese Seko melihat kelompok itu sebagai kekuatan yang berguna melawan serbuan Uganda ke Zaire dan dengan senang hati memberi mereka senjata dan intelijen. Pengganti Mobutu, Laurent Kabila, ayah dari mantan Presiden Joseph Kabila, memberikan ADF kebebasan bergerak di perbatasan atau setidaknya membuat sedikit upaya untuk menahannya, menurut International Institute for Strategic Studies (IISS).

Ini membuat ADF bebas untuk terlibat dalam kemitraan jangka pendek yang menguntungkan dengan kelompok-kelompok pemberontak lainnya, untuk mendapatkan keuntungan dari perdagangan gelap di perbatasan dan bekerja sama dengan pihak asing lain, misalnya Sudan, yang secara teratur mengirim senjata dan dana ke ADF.

Mengadopsi ekstremisme agama
Meskipun pengaruh nasionalisme Konjo-Nande tetap ada, ADF telah berkembang mengadopsi Islam radikal yang telah membentuk identitas kelompok saat ini.

Pergeseran internal menuju hukum syariah dilaporkan dimulai pada awal 2000-an, dan ada tanda-tanda kelompok ini semakin tertarik untuk mengadopsi Islamisme militan sebagai identitas. Sebuah laporan dari Congo Research Group menemukan bahwa video yang diunggah di saluran media sosial ADF antara 2016 dan 2017 berisi bacaan Al-Quran, gambar-gambar dari indoktrinasi dan pesan propaganda, di samping serangan militan.

Laporan itu juga mengungkapkan bahwa kelompok itu telah menerima dana dari warga negara Kenya yang juga membiayai ISIS. ADF juga mengadopsi nama Madinah al Tauheed Wa Mujahedeen. Kurangnya tata kelola di DRC timur telah memicu kekhawatiran bahwa ADF mungkin dapat membentuk proto-negara.

Rekrutmen
Gelombang serangan ADF disertai dengan kampanye propaganda narasi etnis dan jihad yang telah membawa calon anggota baru dari Burundi, Rwanda, Tanzania, dan Uganda, menurut Africa Center.

Populasi Muslim kecil Rwanda secara tradisional tidak ditargetkan oleh kelompok jihadis. Namun demikian, Laporan Akhir 2018 dari Kelompok Ahli PBB tentang DRC menemukan bahwa ADF telah menggunakan Rwanda sebagai titik transit untuk calon rekrutmen yang akan mengisi bentengnya di Beni. Seperti Rwanda, populasi Muslim Burundi kecil, tetapi kerentanannya terhadap perekrutan radikal telah meningkat di samping krisis politik dan keamanan yang sedang berlangsung dan militerisasi pemuda.

Gerakan ini juga memiliki sel rekrutmen di Afrika Selatan dan Tanzania, dan ada kekhawatiran meningkatkan rekrutmen di sepanjang Rwenzori. Video-video propaganda terbarunya menyerukan pembunuhan "orang-orang kafir" dan hukum Islam juga ditegakkan dengan lebih kuat di kamp-kampnya.

Seorang anggota Brigade Intervensi Pasukan PBB (FIB), selama operasi bersama MONUSCO-FARDC melawan ADF di Beni.[MONUSCO]

Pergeseran taktik ADF dari membangun ikatan dengan masyarakat lokal menjadi pembunuhan terhadap penduduk menyebabkan kebencian publik yang luas terhadap kelompok ini. Namun, kegagalan pemerintah DRC untuk menyediakan layanan, ditambah dengan kurangnya disiplin dan impunitas di antara pasukan keamanannya, telah merusak upaya untuk mengisolasi ADF secara politis. Laporan terbaru PBB menegaskan bahwa ADF mendapat bantuan dari luar, tetapi informasi spesifik tentang penyandang dana tetap tidak jelas.

Dikutip dari situs UN Security Council, pakar PBB menilai ukuran ADF pada 2018 sekitar 450 milisi bersenjata. Dengan banyak perpecahan dalam beberapa tahun terakhir, beberapa unit jauh lebih berkomitmen untuk Islamisme militan daripada yang lain.

Menurut International Institute for Strategic Studies (IISS), kelompok itu tampaknya mampu membayar para milisinya dengan relatif baik, sebuah faktor yang mungkin jauh lebih kondusif bagi perekrutan daripada ideologi apapun yang dianutnya.

Karena alasan-alasan ini, Allied Democratic Forces (ADF) sejauh ini cenderung tetap pada kamp-kampnya daripada berusaha mengendalikan warga sipil di luar kelompok.

sumber: tempo.co
×
Berita Terbaru Update